2015-05-26



Cerita XXX DewasaTerbaru 2014: Kisah Si Tukang Ledeng dan Sepotong Pipa – “Napi” begitulah sebagian temenku memberi nama julukan karena potongan rambutku yg sering plontos telor ceplok seperti Narapidana sewaktu jaman aku SMA, aku berasal dari Bangkalan Madura kelahiran 84 dan temenku yang dijuluki “Ubur-ubur”(Almarhum) oleh sebagian temennya tapi aku sendiri gak tahu kenapa dia dijuluki itu, temen dari desa sebelah kelahiran 79, aku kuliah di salah satu PT dimadura semester 5 pada tahun 2004 dimana kisah ini berlangsung sebelum Ubur-ubur meninggal tahun 2006 akibat Drugs, sedangkan Ubur-ubur kuliah di PTS Malang yg kampusnya deket dengan kos-kosan dijalan “Tripple S” aku yakin pembaca yang pernah kuliah di Malang pernah denger nama itu, Kos-Kosan Putra-Putri yg terkenal Bebas dan sepengetahuanku gak ada cowok ato cewek alim yang kos disana dan juga karena sering main-main kesanalah aku tahu yang namanya pergaulan bebas, yahhh Ubur-ubur Masih ngekos disitu sampai saat itu dan gak lulus-lulus karena akibat pergaulannya itu.

Pagi itu aku diajak Ubur-ubur untuk menemani dia memperbaiki pompa air dirumah seorang preman kelas kakap yang mempunyai banyak wilayah kekuasaan di daerah Surabaya, juga punya bisnis-bisnis hiburan malam, bisnis besi tua , dan kemungkinan juga bisnis-bisnis illegal lainnya. Bang “Komet”(Alias) nama yg hampir seluruh preman-preman wilayah madura-surabaya tahu, preman sekelas Hercules ato John Kei kalo di Jakarta. Bokapnya Ubur-ubur adalah seorang tukang ledeng yg terkenal hampir satu kota karena dia pernah ikut proyek pemipaan PDAM di kota kami dan juga karena masih jarangnya tukang ledeng di daerah kami. Sering kali kalo Ubur-ubur lagi ada di Madura dia disuruh memperbaiki mesin pompa air ato pemasangan pipa dll, yahh sebenernya sih bahasa kasarnya ngasih uang rokok secara gak langsung ke kita yang memang masih belum kerja dan kebetulan Ubur-ubur udah tahu banyak tentang kerjaan bokapnya itu.

Sekitar Jam 7 pagi kita berangkat kerumahnya bang Komet pake motor bututku Suzuki Smash 2003 karena motornya Ubur-ubur udah dijual sama bokapnya buat biaya Ubur-ubur yang Masuk panti rehab Drugs beberapa bulan kemaren, ini juga bukan pertama kali aku menemani Ubur-ubur nguli, sebenarnya sih aku kurang paham tantang kerjaan seperti ini tapi apa boleh buat yang penting ada uang rokok dan Ubur-ubur butuh transport jalan deh. Kita berdua gak tahu persis dimana rumah bang komet tapi sesuai dengan tebakanku ternyata gak sulit nyari rumahnya orang yg banyak dikenal orang. Sekitar jam 8 kita nyampe rumah bang komet, yahhh lumayan jauh sih karena harus melewati satu kecamatan dari rumah Ubur-ubur.

“Ting tong ting tong” begitulah bunyi bel yang kita pencet di depan rumah berlantai dua yang terlihat mewah dan angkuh memandang remeh rumah-rumah desa disekitarnya itu, kemudian keluarlah sesosok gadis berkulit putih mulus sekitar umur 20 tahun yang tingginya sktr 165cm karena tinggiku sekitar segitu juga dengan payudara bulat padat berisi ideal dengan body nya yang sexy mungkin saya contohkan seperti body dan toked si koki sexy Farah Quinn mengenakan hot pants jeans dengan kaos ketat berwarna biru muda dari rumah itu yang aku pikir anaknya bang komet,

“Abang ini yang mau memperbaiki mesin pompa air yaa ?” ujarnya dari pintu rumah dengan logat sundanya yg Masih kelihatan, “loh kok berlogat sunda ya ?” gumamku dalam hati.

“Iya, Mbak” balas kita,

“Sudah Langsung Masuk aja pintu pagarnya gak dikunci kok” ujarnya,

Sambil membuka pintu pagar aku berbisik-bisik menghadap kebawah “Bur, kok dia ngomong pake logat sunda yaa ?”

“kali aja pembokat ato simpenannya, ahhh bodoh amatlah” balas Ubur-ubur pelan,

“ya sudahlah yg penting bisa cuci mata hahaha” ucapku lirih, yah emang aku ggak bakalan berani macam-macam dirumah ini, bisa-bisa cuman tinggal nama doang pikirku.

“Mbak, Pompa airnya ada dimana yaa ??” ucap Ubur-ubur,

“Mari bang langsung saya antar ke halaman belakang rumah” balasnya,

Kita iring-iringan mengikutinya dari belakang sesekali Ubur-ubur mengerlingkan matanya kepadaku sambil berkata “Mantap” dengan pelan melihat sajian hamparan paha putih mulus dengan lenggak lenggok pantat yang begitu bulat, “ohhh mantap nih cewek, berani bayar 1 juta deh untuk short time kalo ada kayak ginian diluar sono” gumamku dalam hati yang rada ngaco kayak orang sinting, jangankan 1 juta ini juga mau beli rokok aja gak punya duit hehehe.

“itu bang pompa airnya, dari kemaren air kran di dapur dan shower kamar mandi gak keluar, ya sudah bang saya tinggal buat air minum dulu yaa” ucapnya.

Oh iya gan ane lupa jelasin di daerah kita banyak yang pake sumur bor termasuk punya bang komet ini.

Sambil berjalan menjauh dari kita, mata kita pun ikut mengiringi kepergiannya “ohhh benar pantat yg nikmat untuk di doggy style” gumamku dalam hati.

“Udah bur g usah terus2an bengong ntar kerjaan kita gak kelar-kelar” ucapku,

“hahaha, OK” jawabnya.

Setelah Ubur-ubur mencoba menghidupkan mesin pompa airnya ternyata “creeett creettt sreeett” bunyi air yang keluar dari sambungan pipa yg menuju kebawah tanah,

“Oalah ini bukan mesinnya yang rusak, ini cuman sambungan pipanya aja yg bocor” ucap Ubur-ubur,

“ya sudah Pi matikan mesinnya dulu terus Bantu aku melepaskan pipanya dulu, kita lem ulang aja” ” ucap Ubur-ubur kepadaku

“Ok, deh” jawabku, kitapun siap beraksi melepaskan sambungan pipa dan sekaligus mengelem ulang dan juga menambah lem campur semen dibagian luar sambungannya.

Alat-alat seperti Lem, semen sekitar ½ kilo dan kunci-kunci lainnya slalu ada dalam tas menemani kita kemanapun kita pergi.

Setelah pekerjaan selesai kita sambil mengebulkan asap rokok dihalaman belakang sambil menunggu semen dan lemnya kering tiba-tiba si empunya rumah yg cantik itu datang lagi membawa dua gelas minuman sirup orange yg dingin,

“nahhh, mari bang diminum dulu sepertinya Abang ini udah haus dari tadi” ucapnya dengan senyuman bibir tipis syaiton yg terkutuk yg slalu menggoda umat manusia untuk berbuat mesum hahaha,

“Mbak, itu bukan mesin pompanya yg rusak, itu cuman sambungan pipanya yg bocor yg mengakibatkan sedotan mesin dari atas jadi lemah” jelas Ubur-ubur

“Oh, jadi cuman itu doang,… udah kelar dibetulin ?” tanyanya

“Ohh iya sudah mbak tinggal nunggu lem kering aja, udah itu bisa langsung dipake” jawab Ubur-ubur

“Dari tadi aq clingak-clinguk noleh kanan kiri kok gak orang lain yaa,” gumamku dalam hati, maksud hati sih mau bicara langsung kerusakan sama biaya servisnya ke bang komet.

“Kalo boleh tahu pak komet kemana yaa kok nggak ada dari tadi?” Tanyaku

“oh iya saya lupa kasih tahu kalo Bang komet lagi ke Jakarta ada urusan Bisnis Besi Tua, mungkin seminggu lagi dia pulang” jawabnya, “loh kok bang bukannya panggil bapak ato ayah” gumamku dalam hati,

“Maaf Mbak, Kalo boleh tahu mbak ini anaknya ato adiknya pak komet yaa ???” tanyaku lagi

“Saya istri bang komet bang, kenapa ? apa lebih pantes jadi anaknya ? hehehe” jawabnya sambil tersenyum sedikit malu,

Ubur-ubur dan aku pun saling bertatap muka seakan-akan berkata “Brengsek, Beruntung sekali bang komet ini punya istri secantik dan semuda ini, kita-kita pun yang muda belum tentu dapat yang kayak beginian”, kadang-kadang juga aku berpikir ngapain aku susah-susah kuliah S1 kalo jadi preman aja bisa kaya dan punya istri secantik ini, Tapi yahh apalah daya gak mungkin juga orang yang tumbuh besar dirumahan memegang sebatang pensil seperti aku dibandingkan orang yang tumbuh besar dijalanan memegang sebilah clurit.

“Waduh, Maaf Mbak, Kita gak tahu kalo mbak istrinya pak komet,… Saya panggil mbak aja yaa ?, soalnya kelihatannya kurang pas kalo saya panggil ibu” ucapku dengan sedikit cengar-cengir.

“hahaha, gak papa bang, nyantai aja lagi,… panggil aja dina(Alias) bang, gak usah panggil ba bi bu lagi,… saya Masih cukup muda dan imut kok hahaha” jawab nya dengan tawa kecil yg terpancar dari wajahnya, seakan-akan sebuah tawa yang terpendam begitu lama.

“ahh nggak mbak saya gak berani panggil nama langsung, ntar kalo didengar orang-orang dikiranya saya mau kurang ajar sama istrinya pak komet” lanjutku,

“aalah bang kalo cuman itu aja sih gak papa, kalo colak-colek tubuh saya, baaru itu namanya kurang ajar… hahaha… ” balasnya dengan tawa yg semakin lepas dari bibir tipis yg pasti enak buat mengulum kontie.

“Lagian gak ada siapa-siapa disini kok… kalo bang komet lagi ada dirumah siang malem selalu banyak tamu pulang pergi… tapi kalo bang komet sedang gak dirumah yaa beginilah bang, sepi, bosan” lanjutnya dengan mimik wajah yang kontras dengan tawa yang lepas sebelumnya seakan-akan menahan rasa kesepian dalam-dalam di lubuk hatinya.

“Mbak, cantik banget deh” ucap Ubur-ubur memotong pembicaraan,

“Ohhh shitttt, mulai deh tanduk setannya Ubur-ubur muncul kepalanya” gumamku dalam hati, entahlah aku gak tahu maksud ubur-ubur berbicara begitu, mungkin saja dia mencoba menghibur ato bisa saja coba-coba menggodanya, tapi yang pasti cowok seperti ubur-ubur yang sudah malang melintang kurang lebih 8 tahun dengan para ayam-ayam kampus sampe tante-tante girang tidak mungkin tidak tahu gelagat kesepian yang ditunjukkan istri bang komet itu, aku cuman berharap ubur-ubur gak bertingkah aneh dirumah ini, akupun tak mau munafik kalo aku pun juga bernafsu melihat cewek sebening dan sesexy ini, tapi aku sendiri juga gak mau cuman gara-gara kenikmatan sesaat berbuah malapetaka.

“Ahh Abang, bisa aja” balasan singkat dengan sipuan malu yg terpancar dari matanya,

“Apalah arti kecantikan bang, kalo itu gak berguna” lanjutnya lagi dengan mimik wajah yang kontras menghilangkan sipuan malu dari wajahnya itu. Semakin jelaslah arah pembicaraan itu.

Skitar 30 menit berlalu dari waktu pengeleman, kita cek kayaknya lemnya sudah mongering, “Mesinnya sudah bisa dipake mbak, kalo mbak butuh air buat nyuci dll, monggo silahkan” ucap ubur-ubur mengalihkan tema pembicaraan kita,

“Mumpung Abang lagi disini, tolong sekalian dicek kran-kran sama pipa-pipa di seluruh kamar sama didapur, kali aja ada yang bocor lagi ato perlu dikencengin !” pintanya “Ohh yaa Abang, langsung aja Masuk pintu-pintu kamarnya gak ada yang dikunci kok” lanjutnya lagi seakan-akan tanpa sedikit rasa curiga terhadap orang yang baru dikenal dan perasaan takut ada benda-benda berharga yang hilang dirumahnya, tapi yahh then again siapa sih yang mau nyolong dirumah bang komet yang emang kenyataannya sebagian besar maling dan rampok didaerah itupun Masih tunduk sama bang komet.

Setelah percakapan itu dia membalikkan badannya dengan senyum tipis yang masih lengket dimulut kecilnya itu diiringi goncangan kecil payudara khas Farah Quinn itu, diapun melangkah dengan pelan dengan goyangan pantat yang sayang untuk tidak dilihat menuju ke dalam rumah.

Seusai memanjakan mata kita dengan pemandangan-pemandangan gratis itu kitapun beraksi melanjutkan pekerjaan kita untuk mengecek kran-kran ato pipa-pipa yang bermasalah, tapi setelah kita mengecek beberapa titik tempat tidak ada masalah yg serius, ubur-ubur cuman mengencangkan kran yang ada didapur saja meskipun itu tidak bocor, tinggal dua kamar dilantai atas aja yang belum kita cek. Tanpa perasaan curiga ataupun niat jahat kitapun masuk ke salah satu kamar dilantai atas akan tetapi setelah kita memasuki kamar itu terdengarlah siraman suara shower dari kamar mandi yang terletak didalam kamar itu, kitapun saling beradu pandangan melihat kejadian itu dan kitapun tahu siapa yang ada dalam kamar mandi itu karena cuman si dina isteri bang kometlah yang ada di rumah saat itu. Timbullah tanduk setan di kepala ubur-ubur untuk iseng mengintip istri bang komet yg sexy itu, aku juga gak mengerti kenapa pintu kamar mandi tidak ditutup sepenuhnya oleh si dina yang memancing mata ubur-ubur untuk bertamasya ria melihat pemandangan surga dunia itu. Aku coba menghentikan langkah pelan ubur-ubur waktu itu “Bur, Jangan” ucapku lirih, tapi dia mengisyaratkan aku untuk diam dengan tanda jari dimulutnya”bentar aja” katanya lirih, “oohh damn, aku gak bisa mencegah ubur-ubur berbuat iseng” gumamku dalam hati, akupun terdiam tidak ikut-ikutan melangkah supaya tidak menambah suara langkah kaki, jantungku mulai berdebar dengan cepat karena rasa takut sambil berharap kelakuan kita gak ketahuan sama si dina. Langkah-langkah kecil ubur-ubur telah mendekati celah pintu yang tidak tertutup rapat itu berharap bisa mengintip hamparan tubuh putih si dina di dalam kamar mandi itu dan kejadian sangat tidak aku harapun terjadi “Kalo jantan, Masuk aja gak usah ngintip-ngintip seperti itu” cetus dina, “Ohhh shittt, kita tertangkap basah” gumamku dalam hati, “Deg deg deg deg” bagaikan disambar petir di siang bolong jantungku berdebar begitu cepat mendengar perkataan seorang gadis sexy dibalik pintu kamar mandi itu, entahlah si dina tahu dari mana kalo ada orang yang coba mengintip, Apakan Bayangan? Suara kaki ? entahlah aku juga tidak tahu,

Apakah ini sebuah Ancaman ? ataukah ini sebuah ajakan dari seorang wanita kesepian ?, pertanyaan-pertanyaan yang muncul membuat debar jantung makin tidak karuan, aku yang masih berdiri di dalam kamar itu melihat ubur-ubur mundur selangkah demi selangkah mendengar perkataan dina tadi itu, bunyi shower pun berlanjut tanpa sepatah kata lanjutan dari si dina, ubur-ubur melangkah mendekati tempat tidur di kamar itu dan duduk sambil menghela nafas panjang, akupun melangkah mendekati ubur-ubur dan duduk disampingnya,

“Bur, lebih baik aku kehilangan uang satu juta buat booking wanita panggilan diluar sana dari pada aku mati konyol dirumah ini” ucapku berbisik dengan kaki yang masih gemetaran saat itu,

“Bur, kamu diam aja, aku yang akan berusaha ngomong baik-baik dan minta maaf, mungkin kita masih bisa keluar rumah ini dengan selamat” lanjutku dengan rasa gelisah yang begitu melandaku saat itu, Ubur-ubur pun diam tanpa sepatah kata hanya dengan anggukan kecil sambil menatap ke arah lantai seakan terpancar penyesalan dari dalam hatinya. Masih terasa begitu hangat dan segar dalam memoriku pembunuhan seorang istri dan selingkuhannya di atas ranjang oleh suaminnya yang masih dalam daerah wilayah kecamatanku tinggal, dan juga pembunuhan seorang pegawai administrasi tata usaha rektorat PT tempat aku kuliah, dia dibacok dipinggir jalan oleh sepupu dan adiknya suami dari perempuan yang dia selingkuhi, bayang-bayang kejadian itu bertambah kekacauan yang melanda jiwaku, mungkin aku sedikit memberikan informasi kepada pembaca yang dari luar madura, penduduk masyarakat madura tradisional tidaklah kejam dan bengis seperti kebanyakan orang duga kecuali para premannya, mereka adalah orang yang penuh ramah tamah tapi jangan salah urusan wanita/istri itu adalah nomer 1 diatas harta dll dan itu berlaku hampir pada semua lapisan masyarakat tradisional baik itu masyarakat biasa ataupun premannya. Mungkin kalau pembaca ingin tahu lebih lanjut bisa menbaca-baca Jurnal ato Karya Ilmiah tentang budaya Carok di Madura yang menyatakan penyebab utamanya adalah Wanita.

Tidak habis pikir aku yang selalu berpegang teguh pada prinsip tidak akan mengganggu wanita orang itu sekarang terjebak didalamnya, entahlah itu sebenarnya prinsip atau hanya ketakutanku yang berlebihan saja. Kitapun masih duduk terdiam di tepi tempat tidur menunggu si dina keluar dari kamar mandi, kemudian pelan-pelan suara kamar mandi terbuka keluarlah si dina telanjang bulat tanpa balutan apa-apa sambil mengusap-usap tubuh bahenolnya dengan handuk sambil memamerkan toked yang benar-benar fantastik, toked bulat putih yang mancung kedepan tidak terlalu besar menggelantung dengan puting kecil yang masih merah kecoklatan itu, toked indah yang melambangkan belum banyak orang yang menyipinya, dan sosok belahan meki yang tanpa bulu itu tertutup terbuka seiring langkah kaki dina. Yaaa kitapun gak mau munafik untuk tidak melihat hamparan pemenadangan itu, mata kitapun terperanjat oleh kemolekan tubuhya, tapi yang lebih membuat aku heran kenapa si dina tidak membalut tubuhnya dengan handuk ?

“apakah ini pertanda lampu hijau ?” gumamku dalam hati dengan rasa takut yng bercampur aduk, “Lampu hijau ataupun merah aku gak mau macam-macam dirumah ini, aku Cuma pengen pergi dari rumah ini baik-baik” lanjutku dalam hati, aku pun berdiri dengan pelan dari tempat tidur itu dengan niat minta maaf,

“Mbak, saya mohon maaf atas kelancangan kita terhadap mbak dina, tolong mbak jangan sampai pak komet tahu masalah ini, saya cuman pengen cari selamat aja mbak” ucapku sambil menundukkan wajahku ke bawah lantai,

“Kalian ini sama aja dengan para pemuda dan laki-laki di daerah sini, semuanya pengecut, beraninya cuman curi-curi pandang dari kejauhan saja, padahal kalian semua pada pengen menyetubuhi aku kan? aku tahu dari tatapan-tatapan nakal kalian” ujarnya sedikit kesal, tanpa membuat merubah posisi kita, ubur-uburpun masih duduk terdiam meskipun sedikit belingsatan medengar kata “pengecut” yang keluar dari mulut dina itu,

“Kalo saja aku bukan siapa-siapanya bang komet mungkin saja kalian sudah memperkosaku dari tadi… dulu sewaktu aku dijakarta, tidak sedikit om-om dan hidung-belang seperti kalian rela membayar mahal untuk sekedar menyipi tubuhku ini, dipuja-puja, disayang-sayang,.. sekarang… diobral gratispun tidak ada yang mau termasuk kalian ini… ahhh… benar-benar aneh… sudah hampir satu tahun aku menanti-nantikan kesempatan ini… aku inigin mengakhiri kesepian ini…” lanjutnya lagi, kitapun masih terdiam tanpa sepatah katapun, entah ada apa dengan si dina ini,

“apakah dia lama tidak disentuh dengan bang komet karena bang komet sudah tidak perkasa lagi? Ataukah bang komet punya istri-istri ato simpanan lain yang lebih cantik diluar sana ?” bisik hati masih dalam diamku itu, akupun tak heran kalau si dina adalah bekas gadis panggilan yang dinikahi bang komet, tidak sedikit diantara para preman kacangan disekitar rumahku yang menikahi wanita bekas perek.

“Maaf Mbak, kami gak ingin nyawa kami disamakan dengan uang, kami mohon untuk diperbolehkan pergi” ucapku yang masih menunduk tidak bisa menatap matanya,

“Justru kalo kalian gak mau mengikuti keinginanku akan mati konyol tanpa mendapat apa-apa, kalian tahu kan hampir semua preman daerah sini tunduk sama bang komet ?” ancamnya dengan sedikit senyum mengejek penuh kemenangan

“Tapi kalo kalian menuruti keinginanku, kemungkinan kalian selamat masih besar, dan bisa menikmati indahnya hidup… Lagi pula kalianlah yang memulai ini bukan aku, jadi kalianlah yang harus menyelesaikannya… hahaha” lanjutnya lagi dengan tawa penuh kemenangan,

Bagaikan buah simalakama dua pilihan yang sangat sulit, pilihan yang keduapun tidak menjamin keselamatan kita seratus persen, “jangan-jangan ini memang skenario si dina yang pura-pura menyuruh kita mengecek kran seluruh kamar, hmmm.. kalo emang iya benar-benar bajingan si dina ini” gumamku dalam hati yang semakin menambah kekacauan pikiranku, yah whatever lah mungkin hanya dengan jebakan seperti inilah si dina bisa mendapatkan kehangatan tubuh seorang laki-laki lagi.

“Sorry Pi, Aku pilih opsi yang nomer dua, paling tidak kalo pun aku harus mati setelah ini aku masih bisa menikmati surga dunia untuk yang terakhir kali” ucap ubur-ubur yang berdiri dari duduknya dan dengan cepat membuka pakiannya,

“Hahaha gitu dong, tenang saja kalian akan aku buat seenak mungkin, kalian belum tahu kan rasanya tubuh si dina gadis panggilan kelas atas ini” cetusnya dengan tawa bangga penuh kemenangan, entahlah mungkin aku kira dina bukan cuman merasa kesepian saja tapi juga mengalami stress berkepanjangan yang bisa dia lepaskan saat ini. Entahlah apa yang ada didalam pikiran ubur-ubur saat ini yang tampak lebih tenang daripada aku yang terus-teruan gelisah tak berujung, “Apakah ini cuman ketakutanku yang berlebihan saja karena belum pernah selingkuh dengan istri orang ? ataukah jangan-jangan si ubur-ubur sudah sering selingkuh dengan istri-istri orang desa ?” pertanyaan-pertanyaan tak berujung yang tak punya jawaban.

Melihat ubur-ubur yang sudah melepaskan pakaiannya yang masih disampingku itu melangkahlah dengan centilnya si dina dengan tubuhya sudah mengering dan mendaratkan bibirnya ke bibirnya ubur-ubur dengan pelan dengan mata sayup yang dibuatnya sangat sensual melirik kearahku seakan-akan mencoba menggodaku, gaya sensual yang mengingatkanku pada peran Sharon Stone dalam Film Basic Instinct, wanita iblis yang tidak bisa ditolak godaannya oleh lelaki manapun,

“Kok, masih bengong ? tubuhku nikmat lhooo” ucapnya lagi dengan senyuman setan alasnya yang sangat menggoda,

“Kalo bang komet tiba-tiba datang gimana ?” ucapku dengan degub jantung yang masih tak menentu,

“Tenang bukan cuman kalian aja yang mati, akupun juga pasti dibunuhnya… hahaha” balasan dengan tawanya yang tanpa beban apapun,

“Bedebah, ini sudah bukan jawaban wanita normal lagi” gumamku dalam hati, mungkin benar si dina mengalami tekanan batin yang sudah lama ia pendam, ubur-ubur pun seakan sudah tidak peduli dengan perkataan dina barusan.

“Ahhhh… Maafkan aku ibu bapak, kalau-kalau esok lusa namaku terpampang didepan surat kabar Radar Madura yang tewas dibunuh akibat selingkuh dengan istri orang “ gumamku dalam hati, akupun melepaskan seluruh pakianku dengan cepat aku sudah tidak peduli lagi apa yang terjadi setelah ini, aku bagaikan di tengah medan perang yang tidak pilihan lain selain terus melangkah kedepan apapun resikonya, paling tidak aku bisa merasakan sesuatu yang indah untuk sementara waktu sebelum kehilangan segalanya,

“Nahhhh gitu dong sayang, mari kita berpesta… Hahahaha” ucapnya lagi yang rupanya dia semakin senang aja,

Sekarang kami berganti posisi, dina merebahkan dirinya diatas kasur dan menarik si ubur-ubur untuk menjulurkan batang kontinya yang mulai ngaceng itu ke mulut si dina, melihat itu aku hanya dapat jatah hamparan dua gunung yang sangat indah untuk dihisap, sedangkan tangan kananku pun mulai menjamah daerah meki si dina yang mulai basah itu, “benar-benar perek bedebah, belum apa-apa sudah basah” gumamku dalam hati, yang mungkin saja si dina sudah merangsang karena harap-harap cemas mengharap kehadiran konti dari tadi, kontiku pun tak mau munafik perlahan tapi pasti mulai berdiri melihat sepongan seorang cewek cantik yang mempunyai jam terbang tinggi itu terhadap teman baikku. Kusibakkan bibir meki putih mulus yang yang tak berbulu itu sedikit demi sedikit, kumasukkan perlahan jemari tengahku kedalam rekah bibir meki sebelah atas dan akupun menyentuh sebuah tonjolan kecil yang menyebabkan bunyi “hmmmm” dari mulut yang dihunus konti itu, si dina sudah mulai tidak tenang lagi, kaki, paha, pantat dan tubuhnya pun sudah mulai bergerak-gerak merasakan sebuah rasa yang mungkin sudah lama tidak dinikmatinya, detik demi detik kuputar-putar jemariku di belahan meki sebelah atas itu tanta melepaskan mulutku yang masih menempel lekat di gundukan gunung terlarang itu, dan akhirnya lepaslah kuluman konti ubur-ubur dari mulut mungilnya itu seakan-akan dia tak kuasa menahan nikmat yang tiada tara itu, sepertinya dia sudah tidak peduli akan konti yang menancap di mulutnya tadi itu, dia hanya ingin merasakan betapa hanngatnya tangan laki-laki yang masih mengusap-usap didaerah yang paling berharganya yang dia rawat baik-baik, perlahan dia membuka matanya yang dia tutup itu sejak lepasnya kulupan konti dari mulutnya itu,

Show more